[World Cup 2022] – Australia mencapai babak 16 besar, Denmark tersingkir

[World Cup 2022] - Australia mencapai babak 16 besar, Denmark tersingkir

Pasukan:

C: Ryan (7), Degenek (6), Souttar (8), Rowles (6), Behich (7), Irvine (6), Mooy (6), Leckie (8), McGree (6), Goodwin (6) ), công tước (6).

Cadangan: Wright (5), Baccus (6), Hrustic (tidak ada), Maclaren (tidak ada).

Pemain: Schmeichel (5), Kristensen (5), Andersen (5), Christensen (5), Maehle (5), Hojbjerg (6), Jensen (6), Eriksen (6), Skov Olsen (6), Lindstrom (6), Braithwaite (4).

Disiapkan: Bah (6), Damsgaard (5), Dolberg (5), Cornelius (5), Skov (5).

Man of the Match: Mathew Leckie

Momen penting dalam pertandingan:

12 menit: Sundulan Mat Ryan yang luar biasa untuk Mathias Jensen dari sudut sempit di atas mistar 22 menit: tendangan voli ambisius Riley McGree memaksa Kasper Schmeichel melakukan penyelamatan. Menit 60: Mathew Leckie menyusup ke area Denmark dan mencetak gol pertamanya untuk Australia. Menit 71: Denmark diberikan hadiah penalti setelah Kasper Dolberg dilanggar namun keputusan tersebut dibatalkan karena offside.

Bagaimana Australia menyingkirkan Denmark untuk mencapai babak 16 besar?

Dengan Socceroos memulai hari di posisi kedua berkat kemenangan atas Tunisia, serangan gencar jatuh ke tangan Denmark. Denmark awalnya agresif dan mendominasi bola melawan tim yang berada 28 peringkat di bawah mereka di peringkat dunia FIFA, tetapi mereka kecewa di periode pembukaan yang tak terlupakan.

Kiper Australia Mathew Ryan membalik dari Mathias Jensen dan secara tak terduga memblokir umpan berbahaya dari bek kiri Joakim Maehle, sementara tembakan Christian Eriksen dari jarak jauh gagal bekerja.

Christian Eriksen mencetak gol dalam pertandingan melawan Australia

Sementara Australia menjaga cengkeraman ketat, Riley McGree dari Middlesbrough menguji Schmeichel untuk terobosan langka untuk menunjukkan bahwa mereka bisa melakukan serangan balik.

Permainan berlanjut ke babak kedua sebelum mereka mencetak gol di pertandingan lain Grup D yang membuat kedua tim dalam bahaya.

Berita tentang Khazri Tunisia membuka skor melawan Prancis tampaknya telah menyebar ke Stadion Al Janoub tepat sebelum Leckie menangkap umpan McGree untuk menyelesaikan dan menyelesaikannya dengan percaya diri.

Denmark membutuhkan setidaknya dua gol untuk menghindari eliminasi dini, tetapi dengan kurangnya ketajaman mereka, bahkan menyamakan kedudukan tampaknya tidak mungkin.

Mathew Leckie membakar Australia sebelum Denmark

Australia mengalami ketakutan besar pada menit ke-19 ketika pemain pengganti Kasper Dolberg jatuh ke dalam kotak penalti sebelum keputusan penalti dengan cepat dibatalkan karena offside.

Di menit-menit tersisa, tim Denmark menyerang dengan sia-sia ketika kekuatan fisik para penyerang sangat berkurang dan tidak lagi cukup halus dalam menyentuh bola.

Pada akhirnya Australia menang 1-0 melawan Denmark, dan Tunisia menang 1-0 melawan Prancis. Dengan hasil ini, Prancis memuncaki Grup D dengan 6 poin (selisih gol +3). Australia juga mendapat 6 poin namun harus tertinggal karena selisih gol (-1). Tunisia peringkat ke-3 dengan 4 poin dan Denmark finis di urutan terbawah dengan hanya 1 poin.

Sejarah Australia – Statistik Opta

Australia memenangkan pertandingan Piala Dunia berturut-turut untuk pertama kalinya, dan juga melaju ke babak penyisihan grup turnamen untuk kedua kalinya setelah berpartisipasi dalam turnamen (setelah 2006). Denmark tersingkir di babak penyisihan grup Piala Dunia untuk kedua kalinya (setelah 2010), sementara ini adalah pertama kalinya mereka kalah dalam pertandingan penyisihan grup berturut-turut di turnamen tersebut. Australia adalah tim ketiga yang melaju dari babak grup pertama Piala Dunia setelah kalah dan kebobolan empat gol atau lebih dalam pertandingan pembukaan turnamen, setelah Yugoslavia pada 1990 dan Ukraina pada 2006. Australia tetap bersih untuk pertama kalinya. net in pertandingan berturut-turut di Piala Dunia. Memang, mereka hanya menyimpan satu clean sheet dalam 17 pertandingan pertama mereka di turnamen pra-turnamen ini. Kiper Mat Ryan membuat (39) menyelesaikan (24) operan lebih banyak daripada pemain Australia lainnya melawan Denmark.

Author: Jerry White