Uruguay vs Korea Selatan bermain imbang tanpa gol di laga pembuka grup H

Uruguay vs Hàn Quốc

Laporkan pertandingan Uruguay vs Korea di laga pembuka Grup H Piala Dunia Qatar 2022. Pemain termasuk Darwin Nunez, Luis Suarez dan Heung-Min Son tidak bisa membobol gawang.

Ulasan kekuatan Uruguay vs Korea

Konfrontasi pembuka Grup H adalah yang ketiga kalinya Uruguay dan Korea Selatan saling berhadapan di Piala Dunia, di mana wakil Amerika Selatan itu memenangkan dua konfrontasi sebelumnya pada 1990 dan 2010.

Dari segi pengalaman dan kekuatan fisik di skuad, Uruguay dinilai lebih unggul dari Korea. Mereka punya pilar dengan nama-nama yang sudah dipastikan seperti Darwin Nunez (Liverpool), Federico Valverde (Real Madrid, Edinson Cavani (Valencia), Luis Suarez (Nacional) atau gelandang Rodrigo Bentancur (Tottenham Hotspur). juga talenta muda 2001 yang digaji Manchester United, Facundo Pellistri.

Heung-Min Son bereaksi setelah melewatkan peluang dalam pertandingan pembukaan Piala Dunia Korea melawan Uruguay

Sementara itu, pihak Korea hanya memiliki nama yang paling menonjol, yakni penyerang bintang Son Heung-min yang bermain untuk Tottenham. Bertentangan dengan kekhawatiran sebelumnya, Son Heung-min diizinkan bermain sejak awal meski mengalami cedera wajah awal bulan ini dan harus menjalani operasi kecil tepat sebelum Piala Dunia. Selain itu, gelandang Kim Min-jae sedang dalam performa terbaiknya dalam balutan seragam Napoli yang juga menjadi tumpuan pertahanan Korea.

Laporkan pertandingan Uruguay vs Korea

Korea bermain dengan banyak niat dan upaya ofensif, tetapi kurang memiliki keunggulan di depan gawang. Peluang terbaik mereka di babak pertama datang di menit ke-34 ketika Kim Moon-hwan membentang di area penalti Uruguay untuk striker Hwang Ui-jo. Sayangnya, di celah di area penalti, pemain yang bermain di Yunani itu melakukan tembakan yang melambung di atas mistar.

Uruguay vs KoreaUi-Jo Hwang menyesali kesempatan yang terlewatkan

Tepat sebelum paruh waktu, Uruguay memiliki kesempatan untuk memimpin ketika Diego Godin melakukan tendangan sudut atas pada menit ke-44, namun sundulannya melebar dari tiang gawang. Kedua tim memasuki jeda dengan skor 0-0.

Di awal babak kedua, Korea masih memilih untuk fokus pada serangan pre-emptive untuk segera menemukan gol. Dan mirip dengan 45 menit pertama, meski masih menekan lapangan, tim Asia tidak mampu menciptakan gol melawan pertahanan Uruguay yang berpengalaman dan disiplin.

Sementara itu, para pemain Uruguay masih cukup setia dengan serangan balik cepat dari sisi sayap. Dalam situasi seperti itu di sayap kiri menit ke-63, dari umpan Godin, Nunez berhasil menaklukkan bek lawan dan kemudian bergerak ke area penalti. Namun alih-alih mengoper ke Suarez dalam posisi yang lebih menguntungkan, Nunez melakukan beberapa pukulan lagi ke garis bawah dan kemudian mengoper kembali tetapi ditangkap oleh kiper Korea.

Uruguay vs KoreaKiper Uruguay Sergio Rochet menyelamatkan tekanan dari Ui-Jo Hwang

Segera setelah itu, tim Uruguay memutuskan untuk menyegarkan serangan mereka ketika Suarez masuk untuk memberi ruang bagi striker veteran Edinson Cavani. Tidak lama kemudian, pelatih Paulo Bento di pihak Korea juga melakukan langkah serupa dengan mengganti 3 pemain penyerang sekaligus, Lee Kang-in, Son Jun-ho dan Cho Gue-sung, menggantikan Na Sang-ho. Lee Jae-sung dan Hwang Ui-jo.

Hanya 2 menit setelah memasuki lapangan, Cho Gue-sung hampir mencetak gol dengan tembakan ketat dari jarak sekitar 25m, sayang bola nyaris meleset dari gawang.

Menjelang akhir pertandingan, pertandingan semakin menegangkan ketika kedua tim gencar mengerahkan serangan untuk mencari gol pembuka. Pada menit ke-82, Nunez menerima bola ke kiri di tepi kotak penalti Korea dan kemudian melepaskan tembakan ke sudut jauh, namun bola tidak jauh dari tiang gawang.

Pada menit ke-90, Uruguay terus kehilangan gol dalam situasi di mana gelandang Valverde melakukan tendangan jarak jauh yang kuat. Dan untuk kedua kalinya dalam pertandingan tersebut, rangka kayu menyelamatkan Korea dari gawang. Segera setelah itu, Korea Selatan juga membalas dengan tembakan jarak jauh Son Heung-min, namun sang striker berhasil melakukannya dengan kaki kirinya yang tidak dominan, menyebabkan bola dibelokkan.

Statistik setelah pertandingan:

Dari tim yang telah memainkan lebih dari 50 pertandingan di Piala Dunia, hanya Inggris (16%) yang memiliki persentase hasil imbang tanpa gol yang lebih tinggi di turnamen tersebut daripada Uruguay (14% – 8/57). Uruguay telah melewati 465 menit sejak terakhir mereka kebobolan gol di babak penyisihan grup Piala Dunia, dengan ini menjadi clean sheet kelima berturut-turut. Faktanya, Wayne Rooney adalah pemain terakhir yang mencetak gol melawan mereka di pertandingan penyisihan grup (untuk Inggris pada Juni 2014). Hanya ada satu tembakan tepat sasaran dalam pertandingan ini (Uruguay), padahal kedua tim memiliki total 17 tembakan – sejak 1966, hanya Denmark vs Skotlandia pada tahun 1986 yang memiliki total tembakan lebih banyak (27) ). Di usia 36 + 281 hari, Diego Godín menjadi pemain tertua yang tampil untuk Uruguay di pertandingan Piala Dunia. Ini adalah start ke-15 dia di turnamen; lebih banyak dari pemain Uruguay di luar lapangan di Piala Dunia.

Dengan hasil imbang 0-0, peluang kedua kubu untuk mencapai babak 16 besar terbuka lebar. Dalam waktu dekat, Uruguay akan bersiap menghadapi Portugal, sedangkan Korea Selatan akan bertemu Ghana.

Author: Jerry White