Mengapa kita harus mengharapkan gol antara Belanda dan Argentina?

Mengapa kita harus mengharapkan gol antara Belanda dan Argentina?

Perempat final Piala Dunia 2022 yang mendebarkan akan berlangsung di Stadion Ikon Lusail pada Jumat malam, saat Belanda bertemu Argentina.

Oranje berhasil melewati Grup A di tempat pertama sebelum mengalahkan AS 3-1 di babak 16 besar, dengan skor Memphis Depay, Daley Blind dan Denzel Dumfries.

Sementara itu, juara Copa America – tim teratas Grup C terancam telat oleh Australia setelah gol bunuh diri Enzo Fernandez namun mereka tetap menang 2-1 berkat gol Lionel Messi dan Julian Alvarez.

Baik Louis van Gaal dan Lionel Scaloni telah menerima banyak gol dari serangan mereka dalam beberapa bulan terakhir, tetapi para penggemar dipaksa untuk menyaksikan banyak hasil imbang 0-0 sejak awal musim Piala Dunia 2022 hingga sekarang.

Namun, penggemar tidak boleh mengantisipasi hasil imbang tanpa gol yang membosankan karena kedua belah pihak membanggakan beberapa bakat yang muncul di sepertiga akhir. Belanda dan Argentina sama-sama memiliki rentetan pertandingan panas di depan gawang.

Memang, Belanda telah mencetak gol yang mengesankan di masing-masing dari 19 pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, mencetak total 47 gol dengan rata-rata hampir 2,5 gol per pertandingan.

Meskipun Cody Gakpo gagal mencetak gol dalam pertandingan Piala Dunia keempat berturut-turut melawan AS, rekan serangnya Depay siap mencetak 24 gol dalam 30 pertandingan internasional terakhirnya, bersama dengan 10 konstruksi gol.

Selanjutnya, gol Blind and Dumfries melawan Yanks membuktikan bahwa Belanda memiliki ancaman gol di setiap area lapangan. Sementara lawan Amerika Selatan mereka juga tahu sesuatu tentang memasukkan bola ke gawang.

Argentina tidak bisa menyamai rekor 19 pertandingan Belanda, tetapi pemenang Copa America telah mencetak gol dalam 13 pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi dan tidak kekurangan opsi serangan berkualitas.

Baik Paulo Dybala maupun Lautaro Martinez tidak bisa masuk ke tim utama, yang menunjukkan banyak hal tentang serangan tangguh Scaloni.

Selain itu, penyelesaian khas Messi melawan Australia menandai gol pertamanya di babak sistem gugur Piala Dunia, dan setelah memecahkannya, gol tersebut sekarang akan menjadi milik pemain tujuh kali memenangkan Ballon d’Or selama musim Piala Dunia.

Author: Jerry White