Maroko membuat sejarah Piala Dunia dengan mengalahkan Portugal di perempat final

Maroko membuat sejarah Piala Dunia dengan mengalahkan Portugal di perempat final

Maroko mengukir sejarah dengan menjadi negara Afrika pertama yang mencapai semifinal Piala Dunia setelah mengalahkan Portugal 1-0 di Stadion Al Thumama.

Sundulan Youssef En-Nesyri di babak pertama sudah cukup membuat tim asuhan Walid Reragui unggul atas Cristiano Ronaldo dan rekan setimnya. Atlas Lions sekali lagi menunjukkan pertahanan solid mereka yang luar biasa, meski menghadapi banyak cedera, terutama di empat bek mereka.

Portugal terbatas dan memiliki sedikit peluang sepanjang 90 menit dan bahkan meluncurkan Ronaldo di awal babak kedua tidak mengubah permainan.

Di Piala Dunia yang dulu diperuntukkan bagi tim-tim lemah, kini Maroko dan Kroasia bak dua kuda hitam yang sangat baik untuk melaju ke empat tim terakhir.

Ada berita besar di kedua sisi ketika starting line-up diumumkan, karena Ronaldo ditempatkan di bangku cadangan pada pertandingan kedua yang dimainkan, setelah absen melawan Swiss di babak 16 besar.

Maroko juga tanpa duo pertahanan kunci Nayef Aguerd dan Noussair Mazraoui , tetapi Romain Saiss, yang juga ikut perang melawan Spanyol, dikatakan cukup fit untuk bermain.

Jawad El Yamiq dan Yahia Attiyat Allah bergabung di lini pertahanan, mereka bermain dengan berani dan tangguh dalam menghentikan penyerangan superstar Portugal.

Maroko memimpikan keajaiban Piala Dunia

Attiyat Allah juga menonjol dalam serangan, karena umpan silangnya membantu En-Nesyri mengalahkan Ruben Dias dan kiper Diogo Costa untuk memberi Maroko keunggulan di akhir babak pertama.

Itu adalah babak pertama yang menegangkan karena Joao Felix memiliki tiga peluang di babak pertama, tetapi gol itu membuat permainan terbuka di menit-menit tambahan 45 menit pertama.

Upaya berani Bruno Fernandes membuat Yassine Bounou tertahan saat bola memantul dari mistar gawang, tetapi lari berbahaya Attiyat Allah di babak pertama membuatnya membentur tiang melebar saat kehilangan keseimbangan, sama dengan gol yang dibuat olehnya.

Costa tampak terguncang di depan gawang Portugal lagi di awal babak kedua, ketika dia beruntung melihat bola memantul setelah menyelamatkan tendangan bebas berbahaya Hakim Ziyech di El Yamiq dari jarak dekat.

Sejak itu, Maroko terbatas pada peluang serangan balik, tetapi mereka diyakini masih memiliki peluang yang lebih baik, karena pemain pengganti Walid Cheddira dan Zakaria Aboukhlal hampir saja mencetak gol. Tapi itu tidak masalah karena Portugal gagal kebobolan bek Maroko yang sangat baik.

Maroko harus bermain dengan 10 orang setelah Cheddira dikeluarkan dari lapangan setelah dua kartu kuning dalam waktu tambahan dua menit, tetapi Portugal hanya memiliki satu peluang lagi. Dan itu adalah tembakan terbaik mereka, dengan Pepe masuk setelah tujuh menit waktu tambahan.

Setelah peluit akhir, para penggemar dan bangku cadangan Maroko tidak percaya dan mengigau, sementara Ronaldo meninggalkan lapangan sambil menangis karena kemungkinan ini adalah kesempatan terakhirnya untuk memenangkan Piala Dunia.

Tendangan tunggal Ronaldo terlalu mudah ditangkap oleh Bounou, yang tampil sangat tinggi sejak awal turnamen.

Pemenang perempat final yang melibatkan Inggris dan Prancis akan menunggu Maroko di semifinal hari Rabu di Stadion Al Bayt. Dan tidak ada yang mustahil bagi tim pembuat sejarah ini.

Belgia, Spanyol, dan Portugal termasuk di antara tim yang telah mereka taklukkan, jadi pasukan Reragui tidak akan takut pada siapa pun.

Untuk Portugal, posisi Fernando Santos akan berada dalam bahaya serius, karena pelatih pemenang Euro 2016 mereka tampil buruk sejak membawa pulang trofi di Prancis enam tahun lalu. Dan untuk daftar kualitas yang mereka miliki, banyak yang berharap lebih.

Dua kali tersingkir di babak 16 besar pada 2018 dan 2020, dan sekarang, kekalahan perempat final dari tim yang sangat buruk bisa mengakhiri masa tugas Santos.

Author: Jerry White