Lionel Messi mencetak gol untuk membantu kebangkitan Argentina

Lionel Messi mencetak gol untuk membantu kebangkitan Argentina

Tendangan jarak jauh Lionel Messi yang luar biasa membantu menghidupkan kembali harapan Piala Dunia Argentina saat mereka meraih kemenangan penting 2-0 atas Meksiko di Stadion Lusail.

Argentina memasuki pertandingan dengan mengetahui bahwa kekalahan akan berarti diskualifikasi setelah kekalahan mengejutkan 1-2 dari Arab Saudi dan mereka melawan hingga Messi turun tangan pada menit ke-65.

Pemain berusia 35 tahun itu menerima umpan Angel Di Maria tepat di luar kotak penalti dan melepaskan tembakan tepat ke pojok bawah untuk memecah kebuntuan dalam pertemuan yang sulit dan panas.

Messi kemudian menjadi playmaker untuk Argentina ketika operannya menemukan pemain pengganti Enzo Fernandez. Pemain ini memotong ke dalam dan melepaskan tembakan indah untuk menjatuhkan kiper Guillermo Ochoa.

Kadang-kadang, kemenangan tampak mustahil dalam permainan yang diinterupsi oleh pelanggaran terus-menerus dan sedikit kualitas. Tapi itu telah memindahkan Argentina ke tempat kedua di Grup C, satu poin di belakang Polandia, tim yang mereka hadapi di pertandingan terakhir mereka saat mereka berjuang untuk memenangkan tempat mereka di babak 16 besar.

Momen penting dalam pertandingan:

Menit 45: Meksiko melakukan tembakan pertamanya saat tendangan bebas Vega diblok Menit 51: Tendangan pertama Messi memberinya tendangan bebas Menit 64: Messi mencetak gol pembuka brilian dari umpan Di Maria Menit 87: Fernandez mencetak gol kedua untuk Argentina

Bagaimana Argentina bisa menang?

Pelatih Argentina Lionel Scaloni tampak mengubah keadaan setelah kekalahan dari Arab Saudi, saat ia membuat lima perubahan pada tim, dengan pemain Manchester United Lisandro Martinez dan Alexis Mac Allister dari Brighton di antara mereka termasuk para pemain.

Tapi tidak ada tanda-tanda perbaikan di babak pertama yang membawa malapetaka, dengan Messi tidak mampu mempengaruhi permainan dan Lautaro Martinez memimpin sementara Argentina bermain agak sporadis.

Messi merayakan gol bersama Julian Alvarez

Meksiko tampak lebih berbahaya di babak pertama, tetapi seperti Argentina, mereka berjuang untuk menciptakan peluang, dengan tendangan bebas Alexis Vega diselamatkan oleh Emi Martinez.

Banyak hal yang sama terjadi setelah istirahat meskipun suasana di dalam mendidih, dengan tendangan bebas Messi yang sulit diatur tampaknya mengakhiri larinya.

Itu semua berubah, bagaimanapun, ketika Messi akhirnya memiliki peluang sekitar 25 yard dari gawang, dari menyentuh bola hingga mengontrol umpan Di Maria sebelum melepaskan tembakan tak terbendung ke sudut jauh.

Enzo Fernandez dari Argentina merayakan setelah mencetak gol kedua

Gol tersebut membuat para pemain dan penggemar Argentina merayakannya dengan liar dan ada kelegaan lain saat pemain pengganti Fernandez mengejar umpan silang Messi dari sudut dan melakukan penyelesaian halus dari kiri ke lingkaran terlarang.

Meksiko memiliki sedikit perlawanan, dengan hanya empat tembakan sepanjang pertandingan, memberi Argentina perayaan kemenangan untuk mempertahankan harapan mereka mencapai babak 16 besar.

Pasukan:

Argentina: Emi Martinez – Montiel (Molina 63), Otamendi, Lisandro Martinez, Acuna – De Paul, Guido Rodriguez (Enzo Fernandez 57), Mac Allister (Palacios 69) – Messi – Di Maria (Romero 69), Lautaro Martinez (Julian Alvarez 63).

Meksiko: Ochoa; K Alvarez (Antuna 66), Araujo, Montes, Moreno, Gallardo; Herrera, Guardado (Gutierrez 42), Chavez; Lozano (Alvarado 73), Vega (Jimenez 66).

Skor:

Argentina: Messi (64′), Enzo Fernandez (88′)

Setelah menghindari kekalahan dari Meksiko, Argentina memiliki peluang untuk memuncaki Grup C. Kemenangan atas Polandia pada Rabu malam tidak hanya memastikan mereka lolos, tetapi juga menempatkan mereka memimpin sebagai papan atas tim utama. Arab Saudi perlu mengalahkan Meksiko dan harus menang dengan selisih lebih besar dari Argentina untuk memiliki kesempatan memimpin grup.

Polandia akan lolos jika mereka menghindari kekalahan melawan Argentina. Kemenangan ini akan mengamankan tempat mereka sebagai juara grup, sementara hasil imbang oleh Arab Saudi melawan Meksiko dan kekalahan melawan Polandia akan membantu Arab Saudi lolos jika Ba Lan kalah telak.

Adapun Meksiko, mereka harus menang melawan Arab Saudi untuk memiliki harapan lolos. Kemenangan Meksiko dan kekalahan Argentina melawan Polandia sudah cukup bagi Meksiko untuk finis sebagai runner-up sementara kemenangan Meksiko dan hasil imbang antara Argentina dan Polandia sudah cukup. up akan ditentukan oleh selisih gol.

Statistik Opta: Messi sebanding dengan Maradona

Lionel Messi telah mencetak gol dalam enam penampilan berturut-turut untuk Argentina, menjadikannya rekor gol terpanjangnya di sepak bola internasional (juga enam antara November 2011 dan September). tahun 2012). Lionel Messi kini telah mencetak gol Piala Dunia sebanyak Diego Maradona (8), dengan hanya Gabriel Batistuta (10) yang mencetak lebih banyak untuk Argentina di turnamen secara keseluruhan. Sejak 1966, hanya Rivellino (5) yang mencetak lebih banyak gol dari luar kotak daripada Messi (4). Andres Guardado menjadi pemain keenam yang tampil di lima Piala Dunia berbeda (2006, 2010, 2014, 2018 dan 2022) dan pemain Meksiko ketiga yang melakukannya setelah Rafael Márquez dan Antonio Carbajal. Argentina tidak terkalahkan dalam 11 pertemuan terakhir mereka dengan Meksiko di semua kompetisi (menang 8 kali, imbang 3 kali) sejak kalah 0-1 di Copa America 2004.

Author: Jerry White